Siapa Lagi Kalo Bukan Allah

Oleh: Rinawati Rina

Saya bukan seorang penulis Ustadz, tp saya cm mau berbagi cerita ttg pengalaman hidup saya bbrp th ini..

Dimulai dr bbrp th lalu saat hidup saya seakan mulai dijungkir balikkan, yg awalnya saya seorang anak manja yg semua kebutuhan saya sll diksh sm orang tua saya, kuliah sampai selesaipun saya hanya modal minta tanpa berusaha cari kerja sambilan seperti kawan2 saya yg lain. Pikir saya, saya sdh dpt beasiswa buat apa cari kerja lg. Mungkin karna saya hanya fokus kuliah, nilai saya saat lulus pun fantastis, IPK 3,77 saya dpt dg mudah.

Tapi mungkin itu pula yg membuat saya lupa, justru saya jauh dr Allah.. Astagfirullah…

Setelah kelulusan disaat yg lain msh sibuk cari kerja, saya hanya dlm waktu bbrp hari sdh dpt kerjaan di sebuah perusahaan farmasi nomor 3 terbesar di Indonesia,dg gaji yg lumayan utk seorang fresh graduate, waktu itu 2004 saya bs punya penghasilan sebulan 3,5jt . Jumlah yg lumayan utk seorang yg sama sekali tdk punya pengalaman kerja. Tapi lagi2 itu membuat saya terlena… saya makin jauh dr Allah..

Dan akhirnya saya diberi peringatan, hidup saya seakan2 hancur gitu aja, mulai dr mslh dg orang tua saya yg ketipu, sampai rumah tangga saya juga yg juga yg boleh dikata jauh dr bahagia. Sampai disitu saya mulai sadar bahwa saya sdg diazab, tapi itupun saya msh blm lgsg mendekat ke Allah, sholat msh bolong2 dll. Sampai pd suatu saat saya diminta pulang oleh mama saya (waktu itu saya msh di jakarta), beliau minta saya pulang ke rumah karna dirumah ada mslh yg saat itu mama saya tdk ceritakan lgsg. Dan akhirnya saya pulang, saya tdk lg punya pekerjaan, saya turuti apa kata mama saya. Sampai dirmh hati saya seakan hancur saat tau rumah tangga orang tua saya diambang kehancuran, dirumah yg ada hanya pertengkaran demi pertengkaran, sedih… saya tdk tau hrs gmn…

Tiga bulan berlalu.. mama mulai sakit2an, masuk RS bgitu di cek ternyata mama kena kanker sdh stadium III. Ya Allah.. saya lemes.. mama saya ga pernah ngeluh apa2, ternyata smua beliau pendam sendiri selama ini, beliau hanya minta saya pulang, beliau butuh teman. Karna dirumah tdk ada yg memperhatikan.

Selama 3 bln mama kluar masuk RS,  tp Allah yg memutuskan bahwa ikhtiar kami utk kesembuhan mama sdh ckp, Allah panggil beliau. Innalillahi wa inna illaihi rojiun… hidup saya seolah makin ga karuan, apalagi bpk saya seolah ga peduli.. bpk saya jg seolah menjauh dr saya.. malah menikah lg. Saya jd makin hancur.

Salah saya tdk lgsg mendekat ke Allah.. salah saya mencari pendengar selain Allah.. astagfirullah.. saya justru menumpahkan segala uneg2 di hati saya ke saudara, dan akhirnya mslh semakin besar, justru hub saya dg bpk jd tambah jauh… saya bnr2 depresi waktu itu.. dan akhirnya saya baru sadar bahwa selama ini saya bnr2 melupakan Allah..

Akhirnya dlm keadaan stress berat saya mulai benahin lg ibadah saya, saya mulai pakai jilbab, benerin sholat, saya sholat malam, saya tumpahkan smua diatas sajadah dan ternyata disitu saya temukan ketenangan yg sblmnya tdk pernah saya rasakan. Saya mulai baca Qur’an lagi stlh bertahun2 sama sekali tak pernah menyentuhnya.. Saya ikuti kajian Ustadz di ANTV, saya mulai sholat dhuha.. saya pasrah sm Allah atas apapun yg saya rasakan waktu itu.. Saya ikhlas apapun yg Allah timpakan pd saya saat itu, saya sadar saya salah, saya tak berdaya lg tanpa Allah. Mulai saat itu saya cari guru ngaji, saya benerin lg bacaan Qur’an saya, saya banyak belajar lg, seperti kata Ustadz ” ngopenin Qur’an ”

Alhamdulillah biarpun masalah tdk terurai bgitu saja tp ada ketenangan dlm hati saya, tahajud, baca Qur’an, Dhuha bnr2 saya usahakan dan Alhamdulilah Allah dekatkan lg bpk kami ke kami, ke cucu2nya. Sebuah kebahagiaan saat idul fitri kami bisa berkumpul tertawa seperti dulu. Terimakasih Ya Allah.. dan ampuni kami yg dulu melupakanMu.

Saat berjuta beban tak ada lagi makhluk yg bisa membantu meringankan, mau cari siapa lagi kl bukan Allah.. Yang Maha menguasai segala sesuatu, Yg Menggenggam seluruh alam, Yg Maha Membolak Balikkan hati dan keadaan.. cuma Allah…
Smoga saat bahagiapun Allah sll dlm hati kita, syukur atas smua rahmatnya.. smoga hidayah bagi kita hingga akhir usia, jgn biarkan lg kami jauh drMu Ya Rabb..

Terimakasih Ustadz Yusuf Mansur atas tausiahnya, smoga nanti di Jogja bs ketemu Ustadz

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *