Masalah Jodoh, Minta ke Allah

Oleh: Dewi Linawati Sebuah pengalaman hidup yang tidak bisa saya lupakan, belajar dari yang sudah saya praktekin langsung iyaa..yaa..masalah jodoh pasangan hidup saya saat ini..hee Sejak saya duduk di bangku kuliahan di semester 2 tahun 2010, subuh itu tepat di hari rabu materinya mengenai Menikah mata kuliah Agama Islam. Entah kenapa yaa tiba tiba saya kebelet pengen nikah setelah dapet ilmu pernikahan, sampe2 saya nemuin PA (Pembimbing Akademik) untuk izin nikah. Pas ketemu di kantor malah ditanya emang udah ada calonnya yah Lin??? Cuma bales mesem doang, yaa belom ada buu ntar saya minta dlu sama Allah barang kali setelah dapet izin dari kampus saya bisa langsung dapet jodohnya. Kecewa sih karena dari kampus tidak mengizinkan mahasiswanya menikah selama ia dalam masa pendidikan, namun semua itu tidak melunturkan niat saya untuk mencari pasangan hidup saya. Awalnya sih saya kenal di jejaring social yang orang2 sering bilang Facebook hehee sebut aja namanya Rachman, mulanya si cuma konfirmasi permintaanya doang buat jadi temen yaa ga seriuslah iseng doang. Semakin banyak tugas kuliah sampe dengan praktek lapangan ke Rumah Sakit sana sini lupa deh tuh sama nih cowo, padahal waktu itu saya udah punya pacar sama2 mahasiswa kesehatan juga sebut aja namanya Toni. Saya jalanin hubungan itu sambil kuliah dan orang tua saya pun tau, lama-lama hubungan saya itu timbul berantem marah-marah sampe putus nyambung lagi kaya kabel kegigit tikus yaa udah putus disambung lagi hehhee.. sempet dulu saya mau di jodohin sama anaknya Ibu Bidan Neneng tempat saya tinggal selama dinas di Puskesmas Cilamaya Karawang, sebut aja namanya Adit. Dia anak pertama dari 2 bersaudara, bu Neneng ini baik banget selama saya tinggal di rumahnya sudah dianggap sebagai anak kandungnya sendiri. Selesai tugas di Puskesmas saya beralih dinas di Rumah Sakit Umum Daerah Karawang, di sana saya tugas selama kurang lebih 2 bulan. Di tempat dinas ini juga saya ketemu perawat tiap harinya, lama kelamaan saya ada yang suka sekaligus 2 orang lagi hehhee taunya pas saya pulang dinas ngobrol sama temen di Komo (Bis Jemputan Poltekkes hee), ada yang diem-diem suka sama saya kaget sih awalnya ga percaya ternyata malemnya ada sms masuk ngajakin ketemuan di wedang depan kampus . saya diemin aja nih biarin ahh pengen tau seberapa bener nih cowo..sms ga di bls tlp ga pernah saya angkat hehee karena saya ga pernah ngasih no hp ke 2 orang perawat itu sombong banget yaa saya. Saya pacaran itu sampai 2 tahun sama Toni, akhirnya pas semester 6 saya memutuskan untuk tidak lagi pacaran sama Toni. Begitupun dengan Adit, saya sudah mulai cuekin meski pun dia masih menaruh harapan besar kepada saya apalagi 2 perawat tadi sampe saya mau lulus pun masih tetep aja sms, ngirimin makanan ke asrama lewat pak satpam. Akhirnya saya berkomitmen untuk tidak lagi mikirin masalah jodoh dan ngelupain 4 laki-laki yang ngedeketin saya. Saya memilih untuk fokus menyelesaikan kuliah agar lulus tepat pada waktunya, selama itu saya pun masih tetep ikhtiar melalui sholat malem biar bisa dipertemukan dengan jodoh saya yang sesungguhnya. Malam itu sambil saya nyusun tugas akhir, saya merenung betapa banyak dosa yang sudah saya lalukan mulai dari berpacaran, pakai pakaian yang ketat, berkerudung tapi mengikuti model bukan mengikuti perintah yang sudah Allah tetapkan di dalam Al- Qur’an dll. Saya hanya berharap memperoleh laki-laki yang sholeh bisa menuntun saya ke jalan agama Allah, membantu saya untuk memperbaiki diri saya dihadapan Allah, mengajari saya banyak ilmu agama Allah dan menuntun saya untuk senantiasa berada di jalan yang lurus. Dan akhirnya saya pun larut kedalam sebuah doa berharap agar Allah SWT mengabulakn doa saya ini .. “ yaa Allah ampunilah hamba atas semua dosa yang sampai detik ini hamba lakukan, hamba mohon padaMu pertemukanlah hamba dengan laki-laki yang sholeh bisa membawa hamba ke jalan yang lurus untuk taat kepadaMu, hamba hanya ingin memperbaiki diri untuk menjadi perempuan yang sholeha bagi suami hamba kelak, hamba takut jikalau hamba lama-lama berpacaran malah membawa hamba kedalam perzinaan hamba takut akan dosa itu, yaa Allah hamba ingin siapa pun yang akan menjadi suami hamba ia memiliki akhlak yang baik, kesabaran serta keikhlasan untuk menerima hamba apa adanya karena hamba bukanlah perempuan yang baik penuh dengan kekurangan dan dosa..ya Allah perkenankanlah doa hamba Engkau kabulkan amiin..” Gak terasa udah yudisium dan dinyatakan Lulus, terharu senang sedih campur aduk rasanya karena gak gampang untuk kuliah di bidang kesehatan. Akhirnya September 2012 waktu yang ditunggu-tunggu tiba juga memakai toga untuk di wisuda, liat temen-temen mah pada gandeng cowo foto bareng bikin iri sih tapi yaa sudah lahh kehadiran orang tua saya jauh lebih membahagiakan ketimbang pacar hehhee… passs hari itu juga dapet sms ucapan dari 4 laki-laki yang dulu ngedeketin saya, Cuma saya read aja tanpa ada balasan ucapan terima kasih. Setelah lulus saya langsung kerja di Rumah Bersalin di Plered Purwakarta selama 4 bulan, pindah ke Rumah Sakit Dewi Sri Karawang, balik lagi ke daerah kelahiran di sukatani kerja di BPM sampe akhirnya saya kembali ke daerah Karawang kerja di Bidan Iin Sofiyani Bidan Desa Kalangsari..selama kerja itu saya terus teruuuuuusssss usaha lewat sholat malem masih sama minta jodoh hehee. Sempet iri denger kabar temen-temen seangkatan pada nikah, datang ke sana sini pas acara nikahan temen sama ujung-ujungnya minta di doain juga sama pengantin biar cepet-cepet nikah hehhee amiin…. Pas pulang acara itu saya sempetin buka Facebook lagi, baru keinget dah tuh cowo yg dulu sempet di confirm pertemanannya hehee..sore itu saya buka2 profilnya Ka Rachman ternyata dia tinggal di cikarang penasaran pengen tau dimana rumahnya? Malu sih awalnya karena saya sering cuekin kalo dia comment di status saya hehee tapi karena niat saya baik untuk memperbaiki diri saya, membranikan diri untuk yang pertama kali saya kirim pesan lewat Facebooknya itu. Saya kenalan dan saya selipkan no hp saya, saya minta ka Rachman bantu saya untuk mengajari saya tentang ilmu agama. Alhamdulillah malemnya sekitar jam 8 ada sms masuk dari ka Rachman, seneng banget di respon. Dari situ lah saya memberanikan diri untuk banyak bertanya masalah ini itu yang sangkutannya mengenai agama, akhirnya ka Rachman memutuskan untuk bertemu dengan saya. Di tgl 16 nopember 2013 saya ketemuan sama Ka Rachman, sore itu saya izin sama ibu Bidan Iin kalo temen ada yang mau main ke klinik Alhamdulillah di kasih izin. Jam 5 sore itu ka Rachman datang ke klinik sama temennya mas Joko, deg deg serrrr pas mau ketemu ada rasa takut dan malu malu buat ketemu. Kaget awalnya pas liat wajahnya ka Rachman karena saya pikir mas Joko itu Ka Rachman ternyata bukan hihii, awal datang mau jabat tangan ehh ga taunya dia cuma memberikan salam dan mengenalkan diri. Pertemuan itu gak lama hanya permulaan aja kenalan langsung tatap muka biar ga sama-sama penasaran katanya hehee… Dari pertemuan pertama itu lanjut ke pertemuan ke 2, di sini ada yang berbeda bukan lagi bercakap-cakap perkenalan tapi sudah ranah yang serius. Saya mengawali saya yang meminta untuk diajarkan mengaji bahkan saya pun jujur ingin menikah dengan laki-laki yang sholeh sejak saya kuliah sampe sekarang saya masih terus berusaha minta jodoh. Saya gak tau ka kenapa Allah belum juga mengabulkan doa saya yang ini masalah jodoh, saya menyadari jika saya selalu berbuat dosa inget masa lalu yang udah saya perbuat. Sampe situ adzan Isya akhirnya saya diajak untuk sholat berjama’ah di mushola Klinik, subhanallah bacaan ayat suci Al-Qur’an saat sholat itu menyentuh hati saya yang paling dalam karena baru kali ini ada yang mengimami sholat saya dengan bacaan yang bagus, sampe saya berdoa ketika itu yaa Allah jika Engkau berkehendak jadikanlah laki-laki yang mengimami sholatku saat ini Kau jadikan imam untuk hamba amiin. Sebelum pulang malam itu ka Rachman memberikan hadiah 2 buku untuk saya, dia tau jika senin lusa adalah hari kelahiranku. Saya ingin berikan hadiah ini pas hari miladmu Linn, tapi mohon maaf saya harus pulang menemui ibu dan adikku di bogor karena sudah lama saya belum pulang. Kamu buka setelah saya pulang semoga bermanfaat untukmu dan untuk niatmu yang lurus..kalimat yang menyentuh hati saya seketika ka Rachman beranjak pamit pulang. Setelah ia pulang saya buka 2 kado itu ternyata buku yang berjudul “ Fiqih Wanita dan Surat Terbuka untuk para Istri”, malam itu juga saya dapat sms lagi dari ka Rachman sesampainya ia di kostan..Liinn kenapa kaka coba mendekati kamu, kk kasihan sm kamu Lin. Kk liat kmu saat ini sdg byk problem. Kk coba jaga komunikasi sm kamu supaya kita sama2 bljr Lin, bljr untk mencintai Allah dulu, bljr untuk sama2 saling memberi motivasi. Urusan hati itu kepunyaan Allah Lin. Allah lebih tau kebutuhan kk dan Lina. Makanya kk serahkan semua pada Allah. Kalau nanti kita berjodoh itu tidak akan kemana2, yang penting dari skrg berusaha & berusaha untuk sama2 memperbaiki diri dulu yah.(smsnya masih saya simpan di hp saya sampe saat ini) Entah kenapa saat itu saya banyak menaruh harapan kepada ka Rachman, sampai-sampai saya di malam tahajjud itu kembali berdoa.. yaa Allah jika memang ka Rachman jodoh saya maka buatlah mudah jalannya tapi jika ia bukanlah jodoh saya maka jauhkanlah ia sebagai mana saya sebelum mengenalnya amin. Subhanallah dikasih jalan sama Allah saat itu juga, saya memilih resign dari Ibu Bidan Iin mau cari kerja di cikarang biar bisa deket sama ka Rachman. Di tgl 27 desember 2013 saya berhenti kerja, saya pulang ke rumah diantar sama Ka Rachman ditemani dg Pak Mukti (teman kerja di Haldin) yang bawa mobil malam itu juga karena nunggu selesai kerja jadi kemaleman ditambah ada perbaikan jalan di sepanjang jalan arah menuju rumah saya di sukatani. Sesampainya di rumah saya di tanya siapa 2 laki-laki tadi, saya jelaskan secara perlahan-lahan ke bapak emak Alhamdulillah diterima dengan baik. Esok harinya ka Rachman datang menemui orang tua saya untuk memberikan penjelasan bahwa saya serius dengan anak bapak saya ingin menikahinya, saya pun sudah membicarakan dengan orang tua saya di Bogor. Di bulan januari itu lah bapak emak membicarakan masalah lamaran dan penentuan kapan pernikahannya, bapak memberitahukan bahwa ada 1 kaka lina yg ke 3 belum menikah nanti saya bicarakan dulu dengan kakanya lina mengenai pernikahan ini. Niat awalnya kami menikah itu setelah lebaran haji (Idul Adha), karena bapak emak punya hajat naik haji di tahun ini namun pada kenyataanya pernikahan itu berubah dari perencanaan awal karena emak bapak tidak jadi berangkat haji di tahun ini. Awal maret itu banyak sekali masalah yang timbul dari pihak keluarga saya, mulai dari tidak bolehnya saya menikah sama kaka yang ke 3 nunggu ia sampai dapat jodoh, minta uang langkahan 100 juta dan emas 50 gram baru diizinin untuk nikah duluan, pertentangan saya untuk menikah oleh kakak saya yang ke 4 karena kaka yang ke 3 belum menikah, selain itu umur lina masih muda, tau jika yang melamar saya bukan dari kalangan profesi yang sama di kesehatan dll, sampai kakak ipar saya yang pertama menuntut untuk dibawakan seserahan yang banyak, emas kawin yang besar, sampai uang yang banyak agar tidak malu dengan keluarga besar sama tetanggaorang-orang kampong karena lina kan Bidan masa emas kawinnya kecil. Semua itu harus saya hadapi, sampai akhirnya saya menangis di pangkuan emak bapak jika saya ingin menikah karena ibadah bukan karena ada niat tertentu semua ini lillahita’ala. Emak bapak akhirnya membiarkan anak-anaknya seperti itu dan tetap meridhoi lina menikah, bapak adalah orang tua kamu Lin, jika bapak emak Ridho maka Allah pun akan meridhoi jangan takut dengan ke 4 kakak kamu mereka hanya iri terhadap kamu, semua bapak emak yg mengurus biarkan mereka memarahi sampai memaki-maki kamu, kuatkan hati kamu perbanyaklah berdoa minta sama Allah agar semua dipermudah yah. Saya nurut apa kata bapak emak, malem itu saya pun berdoa kembali di tahajjud selanjutnya sampai berlinang air mata saya meminta kepada Allah agar semuanya diberi kemudahan untuk niat saya menikah, saya serahkan semuanya sama Allah karena Allah lebih tau segalanya. Semua masalah itu saya beritakan ke ka Rachman, dia hanya mengucap innalilahi sedih bercampur haru saya mendengar semua itu Lin, padahal saya menikahi kamu semata-mata ibadah menyempurnakan agama. Nanti sore saya akan datang menemui orang tua kamu yah Lin.. sore itu pukul 18.40 wib ka Rachman datang ditemani pak Mukti menemui orang tua saya, dia menangis dihadapan orang tua saya meminta izin untuk menikahi saya, mengakui saya bukan orang kaya memiliki harta yang banyak, saya buka orang yang mampu pak, saya hanya buruh masih kerja sama orang lain, saya sedih ketika saya dikabarkan seperti ini oleh Lina. Saya tidak tau harus bicara apa lagi dengan bapak ibu beserta ke dua orang tua saya, jika saya menikahi anak bapak dipenuhi dengan tuntutan seperti ini. Alhamdulillah bapak emak pada saat ini membesarkan hati kla Rachman, jgn khawatir nak, kamu tetap bisa menikahi anak saya sesuai kemampuan kamu, lina pun tidak menuntut banyak permintaan terhadap kamu, dia mencintai kamu atas dasar Allah sama seperti yang kamu ajarkan kepada anak saya, dan saya bukan bapak yang menjual anaknya yang harus dibayar mahal ketika ada yang menikahi anak saya, saya sendiri menyadari ketika saya menikahi emaknya si Lina tidak membawa apa-apa dan saya bukan dari anak yang kaya akan harta, tapi semua itu Allah yang mengatur. Sampaikan kepada orang tuamu nak, kapan pun untuk melamar anak saya insya Allah kami akan menerima dengan senang hati. Akhirnya sesuai ridho orang tua kami lamaran di laksanakan di tgl 16 Maret 2014 dan tanggal pernikahan jatuh pada tgl 01 Mei 2014, untuk acara pernikahan kami niatkan sederhana tapi dari pihak orang tua saya ingin mengundang kerabat dan sodara tetangga kampung, kami pun menuruti kemauan orang tua. Semua persiapan pernikahan kami berdua serta emak bapak saya yang mengurusnya, tidak ada campur tangan dari saudara kandung yakni kakak laki2 maupun perempuan. Setelah lamaran itu kami langsung mencari tukang tenda sama rias pengantin, membuat undangan, membeli barang2 seserahan, mencari tukang masak acara hajatan sampai mencari pengisi acara/hiburan yakni gambus dll. Syukur Alhamdulillah dihari pelaksanaan semua berjalan dengan lancar baroqah doa orang tua kami, namun hati ini merasa sedih sampai kami menikah pun kakak perempuan saya yang ke 3 tidak ada di hari itu. Hingga detik ini sudah 1 tahun kami menikah, kami berdua tidak pernah diajak bicara sama kakak saya yg ke 3, tiap kali kita main ke rumah emak bapak jika kita ada dia malah pergi enggan untuk kita sapa atau sekedar saliman cium tangan, begitu juga dengan kakak kandung yang lainnya masih memusuhi kita tidak pernah mau berbicara dengan kita yang ada malah merendahkan keadaan kita. Saya hanya bisa berdoa supaya keadaan ini tidak berlarut-larut lamanya, saya ingin dengan saya sudah menikah silahturahmi kita tetap utuh bukan jadi musuh seumur hidup, mudah-mudahan di tahun ini bapak emak berangkat ke tanah suci mendoakan agar keadaan kami membaik bukan memusuhi saudara kandungnya sendiri amiin.. Inilah cerita saya dengan sholat malam saya, ikhtiar saya terjawab. Allah mendengar dan mengabulkan doa saya yang sudah lama sejak saya kuliah untuk menikah dengan laki-laki yang sholeh, Alhamdulillah saya dipertemukan dengan laki-laki yang sholeh bisa membawa saya ke jalan yang lurus. Mudah-mudahan saya istiqomah di jalan Allah, dengan banyaknya ujian menandakan Allah mencintai saya dan suami. Terima kasih yaa Allah atas segala nikmat dan karunia yang Kau berikan untuk saya, semoga Kau jadikan kami pasangan yang sholeh dan sholeha amiin yaa robbal alamin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.